Friday, February 15, 2019

JIT (Just In Time) 2

Lanjutan dari halaman sebelumnya...



PENENTUAN BIAYA POKOK PRODUK: TARIF OVERHEAD DEPARTEMENTAL
            Manakala departemen-departemen produksi berlainan secara signifikan dalam proses-proses pabrikasinya, biaya overhead kemungkinan dikeluarkan secara berbeda pada setiap departemen. Dalam hal ini, biaya overhead kemungkinan akan lebih akurat dialokasikan dengan memakai tarif overhead departemental memungkinkan manajemen untuk mengakui cara produk-produk yang berlainan membutuhkan overhead pabrikasi yang berbeda-beda pada saat bergerak melalui berbagai departemen. Sebagai contoh, sebuah departemen mungkin sangat terotomatisasi dengan sedikit kebutuhan masukan tenaga kerja sehingga jam mesin ataupun waktu komputer akan menjadi dasar terbaik bagi biaya overhead departemen untuk produk-produk yang dihasilkan. Departemen lainnya mungkin intensif tenaga kerja, dan jam kerja langsung akan menjadi basis yang paling akurat untuk pembebanan overhead pabrikasi.
            Tarif overhead departemental ditentukan melalui sistem alokasi dua tahap. Gambar dibawah memberikan eksplanasi proses dua tahap dari PT Menjangan Perak.
            Dalam pendekatan dua tahap, perusahaan mengakui adanya perbedaan antara departemen jasa dan departemen produksi. Pada tahap pertama, overhead pabrikasi dalam departemen jasa dialokasikan ke departemen produksi. Dalam tahap kedua, overhead pabrikasi dalam departemen produksi. Dalam tahap kedua, overhead pabrikasi dalam departemen produksi ini lantas dialokasikan lagi ke produk-produk dengan memakai tarif overhead departemental.
Alokasi Tahap Pertama: Departemen Jasa dan Sumber Daya ke Departemen Produksi
            Dalam alokasi tahap pertama, biaya overhead departemen jasa maupun sumber daya manusia dialokasikan ke departemen-departemen produksi. Landasan yang dipakai untuk pengalokasian biaya ini disebut pemicu sumber daya (resource driver).



Tahap I: mengalokasikan overhead jasa dan overhead sumber daya ke departemen-departemen
              produksi
Tahap II: mengalokasikan overhead departemen produksi ke produk-produk dengan memakai
                tarif departemental

contoh overhead departemen jasa dan sumber daya manusia dipasangkan dengan pemicu sumber dayanya adalah sebagai berikut:
Departemen Jasa atau Sumber Daya                                        Pemicu Sumber Daya
Penyusutan pabrik                                                                         Ukuran persegi
Supervisi                                                                                        Jam kerja langsung
Listrik                                                                                            Kwh (kilowat per jam)
Departemen sumber daya manusia                                                Banyaknya karyawan
Kafetaria                                                                                        Banyaknya karyawan
Waktu lembur                                                                                Jumlah jam lembur
Departemen pemeliharaan                                                             Jam mesin
Bahan penolong                                                                             Jam mesin
Tenaga kerja tidak langsung                                                         Rupiah tenaga kerja langsung

            Data PT. Menjangan Perak kembali dipakai untuk mengilustrasikan pendekatan dua tahap ini. Diketaui sebelumnya bahwa jumlah overhead pabrikasi dianggarkan adalah Rp4.800.000 Dari jumlah ini Rp180.000 diantaranya berkaitan dengan listrik dan Rp3.000.000 berhubungan dengan tenaga kerja tidak langsung. Overhead lainnya terdiri atas beban penyusutan dan keperluan administrasi, yang bersangkut-paut secara langsung dengan departemen produksi. Dengan demikian, beban penyusutan dan keperluan administrasi tidak dialokasikan karena biayaini sudah diperhitungkan dalam departemen produksi.
           Biaya listrik dan tenaga kerja tidak langsung dialokasikan ke departemen-departemen produksi berdasarkan pemicu sumber daya. Manajemen perusahaan memutuskan untuk memakai kilowat (kwh) untuk mengalokasikan biaya listrik, dan jam kerja langsung untuk mengalokasikan tenaga kerja tidak langsung. Informasi pemicu sumber daya adalah sebagai berikut:
                                                        Departemen                   Departemen
                                                          Perakitan                      Pengecatan                 Jumlah  
Kilowat (Kwh)                                    200.000                           25.000                      225.000
Jam kerja langsung (JKL)                     12.000                             8.000                        20.000

            Kilowat per jam ditentukan dengan membaca meteran listrik di setiap departemen yang ada. Departemen perakitan memakai jauh lebih banyak kilowat dibandingkan departemen pengecatan karena departemen perakitan menggunaklan perlengkapan yang memakan banyak tenaga listrik.
            Tarif pemicu sumber daya untuk alokasi tahap pertama ditentukan sebagai berikut:
Departemen Jasa                             Overhead                 Dasar Pemicu           Tarif Pemicu
atau Sumber Daya                            Pabrikasi                  Sumber Daya            Sumber Daya
Listrik                                               Rp 180.000                  225.000                 Rp 0,80 per Kwh
Tenaga kerja tidak langsung               3.000.000                    20.000 (JKL)       Rp 150 per JKL
           
Tabel dibawah memperlihatkan alokasi tahap pertama biaya-biaya departemen jassa dan sumber daya ke departemen-departemen produksi perusahaan. Tarif pemicu sumber daya dikalikan dengan kuantitas pemicu sumber daya untuk setiap departemen produksi.

Alokasi Tahap Pertama
Departemen                                     Pemicu                     Kuantitas
Produksi                                             Sumber Daya               Biaya yang                 Dialokasikan
                                                                                         Sumber Daya
Departemen Perakitan:
Listrik                                          0,80 per Kwh              200.000 Kwh               Rp 160.000
Tenaga kerja tidak langsung      Rp 150 per JKL             12.000 JKL                   1.800.000

Departemen Pengecatan:
Listrik                                          0,80 per Kwh                25.000 Kwh                 Rp 20.000
Tenaga kerja tidak langsung      Rp 150 per JKL                8.000 JKL                  1.200.000

Jumlah overhead departemen produksi kini dapat dirangkum seperti yang tercantum berikut:
Overhead                                       Departemen                 Departemen
Pabrikasi                                         Perakitan                     Pengecatan                    Jumlah
Listrik dialoksikan                          Rp 160.000                      Rp 20.000               Rp 180.000
Tenaga kerja tidak
        langsung dialokasikan               1.800.000                       1.200.000                  3.000.000
Beban penyusutan                             1.100.000                         250.000                  1.350.000
Keperluan administrasi                        240.000                           30.000                     270.000
        Jumlah                                   Rp 3.300.00                 Rp 1.500.000             Rp 4.800.000

Alokasi Tahap Kedua: Departemen Produksi ke Produk
            Tahap kedua memakai pemicu aktivitas untuk mengalokasikan biaya overhead departemen produksi ke produk. Pemicu aktivitas (activity driver) adalah suatu ukuran konsumsi aktivitas oleh sebuah obyek biaya, seperti sebuah produk.pemicu aktivitas untuk setiap departemen produksi PT Menjangan Perak adalah jam kerja langsung. Tarif aktivitas ditentukan dengan menbagi overhead pabrikasi departemen produksi dengan dasar aktivitas untuk setiap departemen (jam kerja langsung), seperti berikut:
                                                                 Perakitan                                 Pengecatan
Jumlah overhead pabrikasi                    Rp 3.300.000                             Rp 1.500.000
Dasar aktivitas                                        ÷12.000 JKL                              ÷8.000 JKL
Tarif pemicu aktivitas                           Rp 275 per JKL                         Rp 187,5 per JKL
JKL: Jam Kerja Langsung

Diasumsikan bahwa dua produk PT Menjangan Perak mengkonsumsi sumber daya departemen produksi sebagai berikut:
Produk RX merupakan produk intensif modal sehingga membutuhkan 10 jam kerja langsung per unit di Departemen Perakitan dan 2 jam kerja langsung di Departemen Pengecatan.
Produk MZ merupakan produk intensif tenaga kerja dan membutuhkan 3 jam kerja langsung per unit di Departemen Perakitan dan 5 jam kerja langsung di Departemen Pengecatan.
Tabel dibawah memaparkan alokasi tahap kedua biaya overhead kepada produk dengan menggunakan tarif tersebut. Tarif pemicu aktivitas (jam kerja langsung, JKL) dikalikan dengan frekuensi aktivitas (jumlah jam kerja langsung) untuk setiap unit.

Alokasi Tahap Kedua
                                                         Frekuensi             Tarif
                                                          Aktivitas          Aktivitas         =       Biaya Aktivitas 
Produk RX
Dept. Perakitan                                   10 JKL        Rp 275 per JKL                  RP 2.750
Dept. Pengecatan                                  2 JKL        Rp 187,5 per JKL                        375
Jumlah B.overhead per unit                                                                                Rp 3.125
 

Produk MZ
Dept. Perakitan                                     2 JKL         Rp 275 per JKL                     Rp 550
Dept. Pengecatan                                  6 JKL         Rp 187,5 per JKL                    1.125
Jumlah B.overhead per unit                                                                                Rp 1.675

            Overhead di Departemen Perakitan lebih mahal ketimbang overhead di Departemen Pengecatan. Akibatnya, Produk RX mempunyai biaya overhead per unit lebih tinggi daripada Produk MZ karena Produk RX menggunakan aktivitas Departemen Perakitan lebih banyak ketimbang Produk MZ.

Distorsi Biaya Produk-Tarif Seluruh Pabrik Versus Tarif Departemental
Tabel berikut merangkum biaya unit overhead pabrikasi yang sudah ditentukan dari uraian sebelumnya:
                                                                                      Biaya unit Overhead Pabrikasi
                                                                      Tarif Seluruh Pabrik            Tarif Departemental
Produk RX                                                            Rp 2.880                                 Rp 3.125
Produk MZ                                                                 1.920                                       1.675

Biaya produk dalam metode tarif tunggal seluruh pabrik ternyata berbeda dengan biaya produk dengan metode tarif departemental. Yang mana yang benar? Metode tarif tunggal di seluruh pabrik mendistorsikan biaya produk dengan cara merata-ratakan (yakni, dengan mematok tarif tunggal Rp240 per jam kerja langsung) perbedaan antara biaya overhead yang tinggi di Departemen Perakitan dengan biaya overhead yang rendah di Departemen Pengecatan. Dengan menerapkan tarif tunggal di seluruh pabrik, maka diasumsikan bahwa semua overhead berhubungan secara langsung dengan satu aktivitas yang mewakili keseluruhan pabrik. Tentu saja dalam banyak sistem pabrikasi asumsi seperti ini keliru dan tidak realistik.
            Kondisi umum berikut dapat menunjukkan bahwa suatu tarif tunggal overhead di seluruh pabrik akan menyebabkan distorsi biaya produk:
·         Kondisi 1: Perbedaan Sumber Daya. Terdapat perbedaan signifikan dalam jumlah sumber daya overhead pabrikasi yang dipakai untuk semua departemen produk. Beberapa departemen produksi memerlukan sedikit sumber daya, sedangkan departemen lainnya mengkonsumsi sumber daya yang lebih banyak.
·         Kondisi 2: Perbedaan penggunaan aktivitas. Produk membutuhkan jumlah yang berbeda dengan pemakaian aktivitas dalam setiap departemen produk atau mempunyai urut-urutan produksi yang berbeda.

Kondisi pertama menyebabkan tarif aktivitas untuk setiap departemen produksi menjadi berlainan. Situasi seperti ini langsung pada PT Menjangan Perak. Departemen perakitan memerlukan lebih banyak sumber daya overhead pabrikasi ketimbang Departemen Pengecatan. Oleh karena itu, Departemen Perakitan mempunyai tarif aktivitas yang lebih tinggi ketimbang Departemen Pengecatan. Sekalipun demikian, apabila sumber daya overhead pabrikasi kira-kira sama di semua departemen produksi, maka tarif di seluruh pabrik kemungkinan akan serupa dengan tarif departemental. Dalam kondisi yang sangat jarang seperti ini, biaya produksi kemungkinan tidak akan terdistorsi andai kata diterapkan metode tarif tunggal.

Kondisi I sendiri tidaklah berarti bahwa biaya produk akan terdistorsi. Selain perbedaan sumber daya, harus pula terdapat perbedaan aktivitas yang dipakai pada semua departemen produksi berdasarkan produk. Gambar diatas juga memperagakan diversitas penggunaan aktivitas, yakni dalam kondisi II. Karena PT Menjangan Perak mempunyai perbedaan penggunaan aktivitas dan sumber daya, maka biaya produk tidak akan berjumlah Rp 2.880 ataupun Rp 1.920. metode tarif departemental memberikan kalkulasi biaya produk yang lebih akurat.

Sumber: Simamora, Henry. 2002. Akuntansi Manajemen Edisi II. Jakarta: UPP AMP YKPN

6 comments:

  1. Pernah belajar akutansi tapi belum paham-paham. Mungkin kurang serius belajar soal akunting.

    Jika ada waktu, silakan mampir ke blog kami: ANEKA CARA BLOG

    Terima kasih.

    ReplyDelete
  2. Wow, Blog Akuntansi ya Gan. Kebetulan Adik sy kuliah Akuntansi. Bisa tak rekom Blog ini Gan. Makasih

    TRAVELLING YUK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kebetulan salam buat adeknya bang, terimakasih sudah berkunjung sukses dan sehat selalu :)

      Delete
  3. Mantap nih artikelnya, penjelsannya mudah dipahami. Thanks gan...

    www.pintuwawasan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih sudah mampir sukses dan sehat selalu :)

      Delete